Kerana ukhti itu juga perempuan,
Setentunya dia juga mempunyai hati dan perasaan.
Namun, demi mengharapkan keredhaan Tuhan,
Dia menjaga fitrah agar tidak menjadi kemurkaan.

Wahai ukhti sekalian,
Bukankah dalam Al-Qur’an sudah lama ALLAH firmankan,
Kepada zina jangan sesekali didekatkan,
Namun kenapa nafsu juga yang kau turutkan?
Tidakkah terfikir banyaknya keburukan dari kebaikan?

Wahai ukhti sekalian,
Fitrahnya manusia tidak mampu meletakkan dua cinta disama ratakan.
Antara cinta kepada makhluk atau ALLAH salah satu pasti terkalahkan,
Jadi pilihlah mahu cinta yang mana menjadi keutamaan,
Cintanya makhluk yang juga diciptakan,
Atau cintanya ALLAH yang Maha Menciptakan?

Wahai ukhti sekalian,
Kerana ukhti itu juga perempuan,
Dia juga sama seperti kalian,
Dirinya juga mempunyai keinginan,
Sungguh dirimu tidak berjihad dengan hati keseorangan,
Ada kami di sini jadi peneman.

Wahai ukhti sekalian,
Sungguh dijadikan maksiat itu indah angkara syaitan,
Hingga meninggalkannya turut menjadi bebanan,
Sakit dan peritnya sebuah perjuangan,
Terseksanya nafsu meninggalkan sebuah kenikmatan.

Wahai ukhti sekalian,
Inilah namanya sebuah pengorbanan,
Pembuktian cinta kepada Tuhan,
Buat hamba yang mengharapkan sebuah pertemuan,
Antara dirinya dengan ALLAH pemilik hari pembalasan,
Inilah cinta sebenar dalam ikrar janji syahadah yang sering kita lafazkan.

Nukilan: Sumayyah Abdullah

Anda ada karya untuk dikongsi? Kirimkan ke [email protected]

Komen anda